Teknik Budidaya Buah Pinang

Tanaman pinang merupakan salah satu tanaman tropis yang cukup populer di Indonesia. Keberadaannya secara geografis tersebar di seluruh asia selatan dan asia tenggara seperti Thailand dan India. Tanaman yang termasuk dalam jenis palem – paleman atau arecaceae tersebut memiliki banyak manfaat bagi kehidupan sehari – hari. Daun pohon pinang biasa digunakan untuk mengobati sakit pinggang dan kurangnya nafsu makan. Sabut pinang bermanfaat untuk mengobati beri – beri, dan gangguan pencernaan. Sedangkan biji pinang dapat digunakan untuk mengobati penyakit malaria, diare, dan juga cacingan. Dengan banyaknya manfaat dan fungsi, tanaman ini memiliki value yang cukup besar sebagai komoditi bisnis di pasar.

Memilih Habitat Tumbuh Pohon Pinang

Jika anda ingin membudidayakan pohon pinang, langkah pertama yang harus dilakukan adalah menyediakan tempat tumbuh yang sesuai. Memilih lahan yang sesuai sangat berpengaruh bagi pertumbuhan pohon pinang secara optimal. Lahan yang paling sesuai bagi pohon pinang adalah lahan dataran rendah, berkisar antara 600 hingga 1000 m di atas permukaan laut. Karena merupakan tanaman tropis, pohon pinang juga membutuhkan iklim dengan curah hujan dan kelembaban yang tinggi. Sediakan tanh dengan tingkat keasaman yang berkisar antara 4 – 8 PH. Usahakan untuk melakukan penyinaran selama 6 – 8 jam perhari agar batang pohon lebih kuat serta tanaman tidak mencuat terlalu tinggi.

Menumbuhkan Kecambah Pohon Pinang

Langkah pertama yang anda harus lakukan setelah memiliki lahan adalah menuai biji – biji pohon pinang tersebut agar menjadi kecambah. Tanamlah biji pinang ke dalam tanah lahan anda sedalam setengah meter dengan jarak yang merapat anatar satu biji dengan lainnya. Siramlah biji tersebut dua kali sehari setiap pagi dan sore hari. Jangan paparkan biji kepada sinar matahri langsung. Buatkanlah pelindung atau semacam payung untuk melindungi pertumbuhan biji pinang tersebut. Jauhkan lahan perkecambahan dari gangguan hama atau gulma dengan memagari lahan tersebut. Proses ini akan terus berlangsung kurang lebih selama 1,5 – 2 bulan.

Proses Pembibitan Pinang

Setelah anda menemukan lahan yang sesuai dengan syarat – syarat tumbuh yang optimal, langkah selanjutnya adalah melakukan proses pembibitan. Ada dua tahap utama dalam proses pembibitan pohon pinang. Tahap pertama adalah menyiapkan polybag berukuran tinggi 15 cm. Berikan lubang pada bagian bawah polybag dan isi dengan tanah hingga 2/3 bagian. Tanam bibit pada polybag tersebut dan tunggu hingga tanaman mencapai umur 5 bulan. Tahap kedua dilakukan dengan memindahkan bibit pinang diatas ke dalam polybag baru yang bervolume 6 kg dan telah diisi tanah subur hingga 2/3 bagian. Jangan lupa untuk menyiram dan member pupuk tipe NPK dengan dosis sekitar 20g per polybag.

Penanaman dan Pemanenan Pinang

Apabila bibit pinang tersebut telah tumbuh sehat, maka sudah saatnya memindahkan polybag tersebut ke lahan anda. Agar penanaman lahan pinang terlihat rapi dan optimal, harus dilakukan upaya pemancangan serta penanaman bambu ajir di sekitar tanaman. Hal ini akan memberikan jarak di tiap – tiap pohon agar mereka tidak saling dempet. Buah pinang akan dapat dipanen setelah mencapai umur 3 tahun. Jangan lupa melakukan pemupukan selama dua kali setahun agar pohon tetap mengahsilkan buah. Apabila tumbuh dengan benar, satu pohon pinang mampu menghasilkan panen sekitar 20 kg setiap bulannya. Pohon pinang tersebut apabila dirawat dengan baik akan mampu bertahan hingga 150 tahun.

Be the first to comment on "Teknik Budidaya Buah Pinang"

Leave a comment